Tuesday, 13 December 2011

Suatu ketika di Gopeng

Kolej Matrikulasi Perak
(Jun 2009-Julai 2009)
Location : Gopeng, Perak







Kenangan walaupun seketika sahaja disana.

Ada apa dengan Sembang Rakyat?

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM
DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG

ASSALAMUALAIKUM W.B.T
SALAM SEJAHTERA

Beberapa hari kebelakangan ini, kecoh di facebook tentang video Sembang Rakyat yang disiarkan di YouTube. Rata-rata boleh saya katakan ramai yang tidak berpuas hati dengan pembikinan video berdurasi pendek itu yang memaparkan kononya sembang rakyat biasa. Tidak kurang juga yang merasakan tidak ada apa masalah dengan video tersebut. Apa yang boleh saya katakan tentang video ini adalah:
1)Gambarnya cukup jelas
2)Audionya memuaskan

Secara pandangan mata biasa, itu yang dapat saya gambarkan. Mungkin video-video terbitan syarikat/persendirian ini memiliki kelebihan dari segi itu, tetapi pada saya bukan dari segi kandungannya/contents. Ini kerana terdapat beberapa kekurangan bahkan boleh saya katakan kandungan yang kurang ajar. Sebab itu video ini mendapat kritikan yang cukup hebat, kebanyakannya dari pendukung parti pembangkang Malaysia, umat Islam(yang mempunyai kesedaran Islam/ Islamic Awareness) dan juga rakyat Kelantan. Ini disebabkan video ini memaparkan provokasi melampau yang melibatkan ketiga-tiga golongan ini.

Blog Sembang Rakyat. Ditaja oleh siapa? Wallahualam


TAJUKNYA:LAGI HUDUD PAS

Mungkin apabila sekilas membaca tajuknya, rata-rata daripada kita sudah mendapat gambaran awal tentang perkara ini. Di dalam satu video terbitan yang sama, perkara ini 'dipersembangkan' oleh pemain-pemain layar yang dapat saya sifatkan sebagai bagus, mungkin boleh menjadi calon kepada lakon layar terbaik dan seumpamanya. Cukup berkesan hinggakan dapat membuatkan perasaan saya menjadi meluat, membenci setiap bait yang diluahkan mereka dan cukup untuk membuatkan saya berkata, "Ya Allah, sedarkan mereka ini akan kata-kata mereka."

Antara kandungan yang 'dibincangkan' oleh para lakon wayang ini adalah cadangan PAS Kelantan ingin melaksanakan hudud di negeri ini. Kata seorang pakcik tua berkopiah, ini cuma lagu-lagu lama PAS diterajui Nik Aziz yang kembali diputarkan. Kemudian, dengan rancaknya perbualan ini disambung oleh makcik-makcik tidak kurang juga kakak muda yang berbangsa Melayu Islam tetapi auratnya tidak ditutup. Hinggakan salah seorang daripada mereka berkata, "Kalau laksana hudud pun, takkan jadi nye." Astagfirullah. Terasa nak menangis mendengarkan betapa jahilnya bait perkataan itu.

Sembang rakyatkah? Ini bukan soal politik, ini soal hukum Allah.
Jelas  mereka menyelisihi Kalam Allah. 

Isu pokoknya yang ingin saya bangkitkan disini adalah adakah ini mentaliti yang dimiliki oleh orang Melayu ISLAM? Hudud ini bukan ciptaan manusia. Hudud ini datang secara jelas seperti termaktub di dalam Al-Quran dan Sunnah Rasulillah.


Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
(al-Maidah; 38)


Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.
(an-Nuur;2)



Kata-kata yang datang dari orang Islam seumpama tadi jelas membangkitkan rasa marah dalam diri ini. Ini bukan soal PAS nak bawak hudud, tapi perbuatan kamu itu sudah membuatkan kamu menghina undang-undang Allah tanpa disedari. Astagfirullah. Siapa kamu untuk menentukan keberhasilan perlaksanaan undang-undang Allah. Adakah kamu lebih hebat dari Allah? Sedihnya jika ini datang dari mulut insan yang mengaku dirinya Islam. Secara jelasnya video ini menghina hukum Allah. Justeru, diharapkan semua pelakon dan penerbit serta penulis skrip, minta bertaubat dan istighfar banyak-banyak. Berhati-hati dalam berbicara, jangan sampai menghina hukum Allah tanpa disedari.

KATANYA: KELANTAN JUARA HIV

Didalam klip video berdurasi beberapa minit tersebut, antara yang disebut adalah Kelantan mencatat kadar tertinggi dalam statistik penghidap HIV mengikut negeri selama 3 tahun berturut-turut. Saya tidak ingin membahaskan kesahihan statistik ini. Adapun jika statistik ini benar, kita harus terima hakikat dan realiti. Apa yang dikesalkan adalah lanjutan daripada statistik ini. Seolah-olah skrip itu menghina rakyat Kelantan dengan kadar statistik ini. Unsur-unsur kenegerian sangat jelas diutarakan oleh para lakon layar ini. Masih terngiang-ngiang di telinga ini bagaimana para lakon layar melafazkan, "Nasib baik aku bukan orang Kelantan." Teruk sangatkah rakyat Kelantan? atau hanya 'teruk' di mata orang-orang tidak senang apabila syariat cuba ditegakkan?

Pakai lebai pun bukan semestinya faham akan islam.
Mungkin ini yang cuba ditonjol oleh penerbit video.

Kenapa tidak dilihat tentang permasalahan ini secara menyeluruh?Kenapa hanya menggunakan statistik ini bagi menyerang satu pihak? Ini masalahnya dengan dunia politik di Malaysia. Pada saya, Kerajaan Pusat juga harus sama bertanggungjawab diatas statistik ini, bukan sahaja di Kelantan malah di seluruh Malaysia amnya. Federal Government mempunyai kuasa dalam beberapa agensi-agensi kerajaan seperti Kementerian Kesihatan, Kementerian Penerangan dan sebagainya. Saya juga melihat kegagalan statistik ini sebagai juga kegagalan Kerajaan Pusat. Kerajaan Pusat yang mempunyai akses kepada agensi yang disebut diatas seharusnya lebih giat berusaha dalam menyedarkan masyarakat tentang bahaya HIV/AIDS dan seumpamanya. Didalam video klip tersebut juga disentuh bagaimana dikatakan di Kelantan, kuliah-kuliah agamanya cukup hidup namun masih belum mampu mengurangkan jumlah pesakit HIV. Jawapan saya, kalau semua yang sakit HIV(golongan yang saja cari penyakit ini, bukan golongan yang secara tidak sengaja) datang ke kuliah-kuliah agama, takkan jadi masalah-masalah seumpama ini. Dangkalnya penulis skrip video berkenaan mengaitkan kuliah agama dengan kegagalan kerajaan Kelantan dan rakyatnya. Bagi saya video ini cukup-cukup bodoh dan dangkal kerana seumpama budak hingusan yang bercakap tanpa asas, hanya merapu,dan menjadi bahan ketawa orang lain. Kenapa sahaja kamu tak kata, rakyat Malaysia dah banyak saluran tv berbentuk islamik tapi masih ada yang tak menutup aurat dengan sempurna, salah satunya pelakon dalam video tersebut. Sebab ramai yang masih tertutup hatinya, kerana itu semua ini terjadi.

LATAR VIDEO KLIP

Bagi saya, setting atau latar video klip ini pun sudah mempunyai kelemahan dari beberapa segi:

1) pelakon wanitanya tidak menutup aurat.
Cukup sedih bila berkomentar tentang Islam lancar tapi tidak tutup aurat. Sudahlah itu, kalau apa yang dilontarkan itu benar baguslahh juga, tapi lagi menyeleweng adalah. Sedih.Benar kita tidak boleh menilai seseorang dari luaran, dan itu pun saya cuba elakkan. Tapi hakikatnya dapat dilihat di bait perkataan. Sungguh dangkal kefahaman itu, tetapi masih mahu berbicara tentangnya. Susah jadinya bila orang tiada ilmu tapi pura-pura mengetahui.

2) apabila non muslim berbicara soal hudud.
Saya tidak ada masalah bagi non muslim berbicara soal hudud. Yang menjadi masalahnya adalah apabila fakta itu diseleweng/tidak difahami. Saya merujuk kepada ulasan seorang Kristian berbangsa Cina yang juga orang kuat dalam pergerakan Kelab Penyokong PAS. Ulasan beliau tentang hudud dan islam menampakkan kefahaman beliau tentang agama ini. Ini berbeza dengan situasi diatas. Macam mana non muslim nak faham islam, kalau yang dah islam pun masih pening dengan islam dan tidak faham dan tidak pula cuba memahami agama ini. Yang dia tahu mungkin baca Yasin malam jumaat. Itupun kalau boleh membaca Quran. Kalau tak boleh? Sedih.

3)Wanita keluar pada malam hari.
Mungkin nampak pelik dalam sesetengah masyarakat apabila wanita keluar malam berada di kedai-kedai kopi. Atau bahasa urbannya,'lepak'. Mungkin pada masyarakat yang ditonjolkan dalam video ini satu kebiasaan. Tapi pada pandangan saya, agak pelik dan dangkal. Tak ada kerja nak buat duduk di kedai kopi malam-malam, anak-suami-rumah nak tinggal kat siapa? Mungkinlah pada anggapan saya wanita-wanita ini semuanya bujang barangkali.

APABILA POLITIK DIJADIKAN IDEALISME

Salah satu perkara yang amat saya kesali adalah politik ini dijadikan idealisme hidup. Cukuplah sekadar berpolitik pada had dan batasnya. Janganlah politik menjadi pegangan hidup kita. Apabila politik dijadikan a way of life, jadilah benda-benda haram dihalalkan. Sudahlah politik yang dibawa itu tidak berlandaskan perjuangan syariat, lagi teruklah jadinya. Umpat-mengumpat hina menghina sudah menjadi 'zikir' bagi mereka ini. Termasuklah dengan apa yang ditonjolkan dalam video ini. Siri Sembang Rakyat ini juga dalam episod yang lain sempat menyentuh tentang Bob Lokman. Banyak umpatan telah dibuat dalam video ini. Allahurabbi. Saya bukannya ingin mempertahankan Bob Lokman dalam kesnya, tetapi cara ulasan sembang rakyat ini cukup membuatkan saya geleng kepala. Saya cukup hairan taktkala dua tiga hari ini cukup riuh apabila klip ceramah Ustaz Budak berkenaan isu nabi diperluaskan dan disebarkan dalam media arus perdana tetapi isu menghina hukum hudud ini tidak ditonjolkan.Kenapakah? Adakah ada sesuatu disebalik semua ini? Kedua-dua isu ini tidak saya nafikan tampak berbahaya. Dalam kes Ustaz Budak, mungkin dia tersilap dalam menyusun kata-kata dan tidak berniat untuk dia samakan TG Nik Aziz seperti nabi. Namun, dalam video klip ini secara jelas menghina hukum hudud. Tapi umat islam di Malaysia seakan menyepi. Saya tidak kisah samada UMNO, PAS atau PKR, atau mana-mana badan NGO menuntut supaya pihak yang bertanggungjawab didalam video klip ini, daripada penulis skrip hinggalah pelakon wajib beristigfar dan meminta maaf kepada semua umat islam. Berpolitik ada hadnya, tetapi awas jangan sampai menghina kalam Allah. Demi Allah, tiadalah dari kalangan orang mukmin yang beriman dengan Allah dan RasulNya menyukai apabila kalam Allah dan Sunnah NabiNya dihina oleh manusia lain, apatah lagi dalam kalangan yang bergelar muslim.

Semoga kita semua diberikan hidayah dan taufik oleh Allah azzawajalla.

Wallahualam

Kamaruddin Kairuu,
13 Disember 2011

Thursday, 8 December 2011

5 Disember 2011

Kali ini bagi saya 5 Disember amat bermakna. Alhamdulillah, setelah diusahakan oleh penganjur Ahmad Faqih Fauzi, perlawanan persahabatan futsal berjaya dilaksanakan. Terima kasih kepada rakan-rakan semua yang hadir. Seronok dapat bersama anda semua bersama-sama berpeluh 3 JAM di court futsal. hehe ^.^

ANAK KELATE IPBA/IPBARIAN


Berdiri dari kiri: Pok Qi, Ku Afiq, Sadiq Shaqir, Apiz Woo, Din, Zulfikar, Aziz Afkar, Saifullah, Huzaifah
Duduk dari kiri: Ikram, Hafidz, Razin Rujunaidi al-Besutty, Kuwe, Faqih, Syafiq Pert, Ide al Mache, Azhim

Overall Players 

Dua Dekad

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM



Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang memberi nikmat dan terus melimpahkan rahmatNya keatas sekalian manusia. Alhamdulillah, tepat pada tanggal ini, 5 Disember 2011, bermulalah alam baru didalam hidup ini. Dari alam belasan tahun kepada puluhan tahun. Sudah dua dekad usia ini yang telah diizinkan oleh Allah untuk terus bernafas di bumi Allah. 

Tanggungjawab semakin bertambah

Dengan bertambahnya umur, bermakna juga semakin bertambah tanggungjawab keatas diri sendiri. Semakin tua diri kita, norma dalam masyarakat menuntut insan supaya lebih bertanggungjawab keatas diri sendiri. Dua puluh tahun bermakna peralihan daripada hidup sebagai remaja belasan tahun kearah dewasa( in English it called young adult). Mungkin perubahan sikap, mentaliti serta pemikiran kebiasaannya akan berubah secara berperingkat-peringkat sejajar dengan perubahan umur. Itu adalah realiti kepada pembangunan manusia. Saya secara peribadi merasakan, apabila bertambah umur ini, tanggungjawab diri sendiri atau self-responsibility adalah amat diperlukan dan dituntut dalam jiwa manusia. Mungkin bagi sesetengah orang, dapat ditafsirkan dengan mencari punca rezeki sendiri tanpa bergantung kepada punca utama/ main source iaitu ibu bapa. Bagi sesetengah orang, ia dapat ditakrifkan dengan mula sedar/ self-awareness berkaitan diri sendiri, perhubungan dengan orang lain serta alam sekitar. Contohnya jika berbuat salah, minta maaf mungkin solusinya. Apabila umur bertambah, semua perkara-perkara ini dituntut untuk diselesaikan oleh diri kita sendiri. Begitu juga dengan tanggungjawab, kepada diri sendiri, keluarga dan juga masyarakat.

Hakikat Kehidupan

Umur meningkat bermakna semakin mendekati ajal. Itu adalah hakikat yang hakiki. Cuma yang menjadi persoalan adalah bila masanya dan bagaimana hidup ini berakhir. Peningkatan umur juga dapat memberi peringatan kepada kita bahawasanya sudah lama kita bernafas di bumi Allah ini, dan bila-bila masa sahaja akan ditarik kembali segala nikmat ini. Jadi, dikala kita gembira akan bertambahnya umur ini, kita juga harus mengingati Allah akan nikmat yang telah diberikanNya dan hakikat kehidupan ini. Bukan hanya perlu menyambutnya dengan keterlaluan hingga lupa segala-galanya.

Cabaran

Bagi saya, peningkatan umur juga adalah bertambahnya cabaran dalam hidup ini. Menongkah arus dari remaja belasan tahun kepada puluhan sudah tentu cabaran hidup juga berbeza. Jika dahulunya kita sibuk/bimbang dengan pelajaran di sekolah, SPM dan seumpamanya, kini hidup di alam pengajian tinggi sudah tentu berbeza cabarannya dari alam sekolah menengah. Jika dahulu, kita tidak diserahkan apa-apa tanggungjawab untuk dipikul, kini tanggungjawab dan amanah telah diberikan. Mungkin tidak ramai yang tahu penat lelah menjadi seorang wakil pelajar. Kesibukan dengan pengajian perlu diurus seiring dengan kesibukan dalam mengatur gerak perjalanan urus tadbir sesebuah organisasi bukanlah satu perkara yang mudah. Itu yang saya akui. Setelah dua tahun berada dalam perwakilan pelajar, hanya Allah sahaja yang tahu perasaan ini. Tapi, segala kepahitan yang dialami ditukar menjadi kemanisan apabila nilai-nilai positif diterapkan. Jika beberapa tahun dahulu, saya mungkin tidak mengetahui tentang beberapa perkara, kini saya belajar segala-galanya. Secara positifnya, ia membantu membina saya dalam masa dua tahun ini. Alhamdulillah, tiada yang berharga selain daripada pengalaman yang  banyak mengajar kita dalam hidup ini. 

Alhamdulillah, sudah ada diantara sahabat-sahabat saya sudahpun mendirikan rumahtangga. Keinginan untuk berbuat benda yang sama sudah tentu wujud, namun jantung hati tetap berkata," Masanya akan tiba. Bersabar." Mungkin belum bersedia lagi, dan juga beberapa faktor juga perlu diambil kira apabila berbicara soal perkahwinan ini. Ia melibatkan komitmen, tanggungjawab dan berbagai lagi faktor yang perlu diambil kira dalam perkahwinan. Orang kata biarlah berisi dahulu supaya kelak tidak kebuluran. Biarlah ilmu penuh didada dahulu supaya kelak segala konflik dapat diatasi secara hikmah.

Harapan

Menongkah alam 20-an dan tahun baru, berbagai harapan tersemat di dalam minda ini. Inshallah, jika diizinkan Tuhan, apa yang saya harapkan adalah supaya terus diberikan kekuatan untuk teruskan hidup sebagai seorang pelajar. Keseimbangan kekuatan rohani, jasmani dan spiritual serta kepelbagaian pemikiran dalam bidang yang saya pelajari adalah apa yang saya harapkan untuk saya tuntut sepanjang saya bergelar pelajar. Sudah tentu rasanya tidak sabar untuk menghabiskan alam pengajian, namun pada masa yang sama kata orang, jangan terlalu gopoh, ambil masa untuk menikmati sesuatu kerana bila ia sudah berlalu kamu akan merinduinya. Masih ada 3 tahun untuk ditempuh sebelum menggapai segulung ijazah dan menjadi seorang Guru yang bertauliah. Inshallah, moga Allah sampaikan jua saat itu dan memakbulkan niat ini. Yang paling penting, harapan saya yang utama adalah untuk melihat bagaimana Islam ini difahami oleh masyarakat dan diamalkan. Golongan remaja harus peka dan buka mata dalam beberapa isu melibatkan kepentingan umat islam dan kepentingan negara. Apa yang saya harapkan adalah satu generasi pemuda yang celik mindanya dan berlaku adil dengan kebenaran. Golongan remaja dan pemuda yang soleh serta celik ini adalah apa yang saya harapkan dalam masyarakat. Mungkin generasi saya, atau mungkin generasi selepas saya. Harapnya ketika itu berlaku, saya masih sempat menyaksikan dihadapan mata saya. Jadikan Islam cara hidup kita.
Harapan adalah inspirasi kita untuk mencapainya.



MOHD KHAIRUL IKHWAN BIN KAMARUDDIN/ KAMARUDDIN KAIRUU

 (5 DISEMBER 1991-    )


ehsan daripada Syuhada Shamsuddin.


Sunday, 4 December 2011

Semalam, Kini dan Esok

Semalam,

Kisah itu kekal tercatat dalam sejarah,
Empayar Islam membuka wilayah,
Menguasai sepertiga dunia,
Dibawah genggaman satu khalifah.

Semalam,
Umat bagai dipayungi dibawah kedaulatan khilafah,
Tiada yang berani mengzalimi umat ini,
Umat ini kuat,
Terdiri daripada ratusan bangsa,
Dibawah satu khilafah.

Namun,
Jaranglah berbunyi semangat kebangsaan,
Walaupun wilayah itu terdiri daripada aneka bangsa,
Namun Islam tetap didahulukan.
Adapun bangsa Arab,
Adapun bangsa Parsi,
Adapun bangsa Habasyi,
Mereka tetap saudara dibawah panji Islam,
Menjadi satu dibawah nama Allah dan RasulNya.


Namun,
Itu cerita semalam. 

Hanya sisa bangunan yang tinggal

Kini,
Ummah bagaikan kaca yang pecah,
Dipijak dan disepak bagai tiada yang membela,
Adapun ummah makin hari makin bertambah,
Namun tiada yang berani bersuara.

Kini,
Maruah ummah mudah dirobek,
dikoyak-koyak tanpa ada pembela.
Lihat sahaja di Palestin, 
Darah mengalir saban hari,
Tanpa mengira jantina diri.
Dimana dia pengganti Mu'tasim,
Yang sanggup berperang hanya kerana seorang wanita muslim,
Yang dizalimi di wilayah asing.
Dunia Islam hanya menyepi,
Tidak terucap di bibir hanya sepi menderita.

Kini,
Ummah bersatu tanpa mengira bangsa
Ummah mula berani mengangkat suara,
Islam secara ansur ditolak,
Idealisme kebangsaan jadi agenda,
Katanya ini bangsa yang berdaulat,
Katanya ini bangsa yang terpilih,
Katanya pertahankanlah bangsa ini.

Awas wahai ummah,
Hati-hati dengan idealisme mu,
Jangan pula dituruti langkah Bani Israel,
Yang bangga dengan asal keturunan mereka,
Hingga tidak menerima seorang Arab,
Menjadi nabi mereka.


Awas wahai ummah,
Allah tidak mengenal kamu kerana bangsamu,
Allah tidak mengenal kamu hanya kerana warna kulitmu,
Allah tidak mengenal kamu hanya kerana darjat keturunanmu,
Allah mengenal kamu hanya dengan darjat imanmu wahai ummah.

Esok,
Ingin ku lihat ummah ini berdiri di bumi ini,
Dengan aqidah mentauhidkan Ilahi,
Ingin ku lihat ummah ini,
Kenal Islam mendahului bangsa mereka sendiri.
Ingin ku lihat ummah ini,
Dipelihara maruahnya dipayungi satu panji.

Wahai kaum muslimin dan muslimat,
Semalam sudah berlalu,
Kisah-kisah lampau sudahpun tertulis.
Kini ini akan berlalu,
Suratannya bakal ditulis.
Tetapi esok belum tentu berlaku,
Jadi ayuh kita tentukan apa yang bakal ditulis.
Kerana,
Semalam itu sejarah,
Kini adalah permulaan, 
Dan esok adalah harapan.


Kamaruddin Kairuu
5.54 a.m.
4 December 2011
Kuala Krai, Kelantan

Thursday, 1 December 2011

Kesilapan itu satu kebiasaan

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikumwarahmatullah wabarakatuh

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah azzawajall kerana dengan izinNya, kita masih lagi berupaya untuk meneruskan sisa-sisa kehidupan di muka bumi ini. Hamdalillah, segala puji bagiNya dan selawat serta salam keatas junjungan besar Rasulullah S.A.W serta para sahabah ridhuanullahi ajmain.


Hati saya tergerak untuk menulis, walaupun ketika ini, diri ini masih dibuai-buai keindahan waktu percutian dikala semester pengajian sudahpun tamat. Inshallah, menunggu 1 bulan lagi untuk kembali ke alam pengajian bagi meneruskan semester baru. Pada beberapa hari lepas, saya ditunjukkan satu video yang dihantar oleh seorang sahabat, dan beliau meminta saya mengomentar video tersebut. Sebelum saya menulis komentar tersebut, izinkan saya menjelaskan beberapa perkara terlebih dahulu iaitu:

1)sesungguhnya komentar ini tidak dipengaruhi oleh mana-mana catatan daripada mana-mana pihak, dan ia adalah daripada hasil penelitian dan pemikiran saya semata-mata,

2)Saya merasakan saya ini bukanlah orang yang berhak mengomentar, namun anggaplah komentar saya ini satu catatan yang ikhlas dari sanubari seorang Muslim,
3)jika terdapat beberapa kesalahan dalam komentar saya, saya mohon ampun dan maaf. Sesungguhnya, saya juga tidak lari daripada kesilapan.



Ulama waris para nabi.

Cukup terkenal apabila disebutkan bait-bait perkataan ini, dikaitkan dengan satu hadith nabi yang berbunyi,"ulama warisatul anbiya'" yang bermaksud ulama waris para nabi. Sejak dari kewafatan nabi s.a.w dan kemudiannya perjuangan ini diteruskan oleh para sahabah, tabiin, tabi' tabiin dan generasi terkemudiannya, ramai ulama telah dilahirkan. Ada yang berjasa besar dalam ummah ini, tidak kurang juga ada yang sedikit kurang disenangi kerana beberapa perkara. Kata muhaddithin( jika tidak salah saya digelar juga ahli hadith/ulama hadith), frasa diatas bermaksud jika ulama tersebut mengikut apa yang diperjuangkan nabi s.a.w dan meninggalkan larangannya, maka dia tergolong dalam golongan seperti frasa diatas. Adapun jika ulama itu, walaupun dengan jawatan/panggilan sebagai ulama, namun jika dia tidak menegakkan apa yang haq(betul) dan memperbetulkan apa yang batil(salah),maka dia tidak tergolong dalam golongan diatas. Bahkan nabi s.a.w mencerca golongan tersebut. Masih saya teringat satu frasa, "inilah golongan ulama yang menjaga jubah dari kotoran darah." Namun, tidak saya pasti ia dikutip daripada hadith ataupun sekadar satu rangkap daripada ulama. Para ulama tidak dapat kita nafikan sangat berperanan dalam ummah ini. Sebab itu ulama perlu dalam sesebuah organisasi masyarakat islam bagi membimbing ummah ke jalan yang diredhai Allah azzawajall.


Khilaf Antara Ulama


Topik ini seringkali dibincangkan dan seringkali apabila dibincangkan, ada golongan yang apabila berhujah dengan emosi tidak dapat mengawal emosi dan tidak mustahil membawa pertelingkahan. Khilaf/Perbezaan pendapat diantara ulama ini adalah satu perkara yang biasa. Ini kerana cara fahaman sesuatu senario itu berbeza dalam kalangan ulama. Adapun kebiasaannya yang menjadi khilaf ini adalah bab-bab yang apabila tiada dalil/nas yang kukuh daripada Al-Quran mahupun hadith Nabi S.A.W. Adapun jika dalil itu kukuh, ada beberapa bab yang memerlukan pemahaman yang lebih lanjut daripada ulama. Saya merasakan adalah lebih baik jika orang yang lebih a'lim dalam bidang ini memberikan penjelasan yang lanjut. Kerana ditakuti jika terdapat kesalahan dalam penjelasan ini. Tetapi apa yang ingin saya sampaikan adalah khilaf/perbezaan pendapat antara ulama itu adalah biasa, kerana cara faham hadith dan quran itu berbeza-beza bagi ulama-ulama. 

Ulama/Imam-imam Mujtahid

Generasi selepas tabi' tabiin banyak melahirkan imam-imam yang hebat, dan banyak mengeluarkan ijtihad(pandangan) dalam beberapa bab yang melibatkan kemaslahatan dalam kehidupan seharian umat islam. Nama-nama seperti Imam Hanafi, Imam Maliki, Imam As-Shafie, Imam Ahmad bin Hanbal adalah generasi yang banyak berijtihad dalam beberapa perkara. Ini pula disusuli dengan generasi terkemudiannya seperti Ibn Taimiyah, Ibn Qayyim al-Jauziyyah, Imam Bukhari, Imam Muslim dan seterusnya. Ulama-ulama ini banyak menyumbang dalam bidang masing-masing. Tentunya kita masih ingat Imam Malik dengan kitabnya yang tersohor iaitu kitab Muwatta' dan Imam Malik rahimahullah adalah guru kepada Imam As-Shafie. Imam Bukhari terkenal dengan kitab Sahih Bukhari, begitu juga dengan Imam Muslim yang banyak menyumbang dalam mengumpulkan periwayatan-periwayatan hadith Nabi S.A.W. Imam-imam ini berijtihad dengan kadar ilmu yang mereka ada, dan perlu diakui bahawasanya ilmu mereka cukup luas dan kita seharusnya menghormati setiap kesarjanaan yang ada pada para imam, namun janganlah ia sampai melangkaui taraf kemaksuman seperti Nabi S.A.W. Para imam tidak maksum, justeru mereka juga adakalanya melakukan kesilapan dalam mengeluarkan ijtihad. Kesilapan-kesilapan ini barangkali mungkin disebabkan ada beberapa hadith yang tidak sampai kepada imam-imam ini. Bukanlah kesilapan yang sengaja dilakukan oleh imam ini, namun mereka ketika itu berijtihad atas kapasiti ilmu mereka ketika itu. Maka tiada mustahil bagi mereka untuk melakukan kesilapan. Begitu juga dengan kita. 

Isu Yang Timbul

Kadangkala isu khilaf antara ulama ini dijadikan bahan bagi menghentam seseorang ulama dalam kalangan beberapa orang yang digelar agamawan. Saya menonton satu video yang isi kandungannya adalah:


1)seorang penceramah yang popular kini diminta diberikan ulasan tentang sheikh albani
2)video itu diselangseli dengan jawapan balas oleh pembuat video.


Disini ingin saya utarakan beberapa pandangan. Sheikh Albani (Muhammad Nasiruddin al-Albani)(meninggal pada 1999) digelar ulama hadith mutaakhir ini. Beliau dikatakan seorang pakar dalam bidang hadith. Namun, beberapa komentar terhadap beliau dengan mengatakan beliau pernah mempertikaikan sahih bukhari. Saya pernah mendengar Sheikh Dr Tahir-ul-Qadri dalam satu konvensyen mempertikaikan Sheikh Albani kerana mempertikaikan BEBERAPA kesahihan hadith dalam kitab Sahih Bukhari. Tidaklah ingin saya bawakan apakah hujjah-hujjah nya, namun seperti yang saya nyatakan diatas, mereka-mereka ini juga tidak lari daripada membuat kesilapan. Adapun saya tidak mempertikaikan pertikaian antara Ulama kerana sesetengah daripada ulama, mereka hanya 'bertikam lidah' dalam bidang ilmu sahaja dan tidak lari dari ruang lingkup hujjah ilmu. Saya mempertikaikan orang yang diluar pertikaian itu, yang mengomentar secara negatif berlebih-lebihan kadangkala sehingga sesat-menyesatkan. Masih saya teringat kata-kata Ustaz Fathul Bari, jangan dicerca ulama-ulama ini lebih-lebih lagi apabila mereka sudah meninggal dunia, kerana kita tidak tahu kesudahan kita, janganlah pula di akhirat nanti cercaan kita itu menyebabkan kita 'berhutang' dengan ulama tersebut di hadapan Allah azzawajall. Adapun jika kita mengerti bahawasanya ulama itu juga manusia, kadangkala juga melakukan kesilapan, maka biarlah kita sebagai umat islam mendoakan Allah mengampunkan dosa-dosa kesilapan tersebut, jika terbukti mereka tersilap. Kita ambillah pendekatan yang sederhana, dengan kita menghormati kesarjanaan yang ada pada para ulama/imam dan janganlah kita bersikap ekstremis terhadap mereka, kerana belum tentu kedudukan kita lebih tinggi daripada mereka di akhirat kelak. 


Yang baik datang dari Allah, yang kurang itu kelemahan diri ini sendiri. Jika ada salah terkomentar, harap maaf kerana terhadnya ilmu yang dimiliki dan kurangnya ilmu tersebut. Adapun ini hanya satu pandangan daripada orang biasa. Tidaklah pula satu hujjah kerana saya bukan ahli dalam bidang ini.
Allahuataala a'lam.


Kamaruddin Kairuu
1 Disember 2011
1.46 am
There was an error in this gadget